Tanam Padi Sekali, Panen Berkali-kali

Pangannews.id

Minggu, 27 November 2022 11:30 WIB

news
Foto : Solusi Mencegah Permasalahan Pangan di Indonesia yaitu dengan Peningkatan Produksi .

PanganNews.id Jakarta - Ada beberapa solusi mencegah permasalahan pangan di Indonesia, salahsatunya adalah dengan peningkatan produksi.

Dalam peningkatan produksi pun banyak cara telah dilakukan seperti pelibatan rekayasa genetika, sistem budidaya, teknologi pengendalian OPT dan banyak faktor lain yang berperan dalam proses produksi. Seperti kondisi ekologi, dan kondisi geografis dan demografis di Indonesia yang beragam. Hal inilah yang mendorong Lalu M Zarwazi membuat disertasi program doktoral di Institut Pertanian Bogor (IPB) dengan judul Karakter Morfofisiologi dan Mekanisme Adaptasi Tanaman Padi Sistem Ratun Modifikasi Salibu (Modified Ratoon Salibu) di Indonesia yang dipaparkan dalam sidang promosi doktoral melalui virtual di Balai Besar Penelitian Tanaman Padi di Sukamandi, Subang (Rabu, 27/7/2022)

Didepan pimpinan sidang promosi doktoral yang terdiri dari promotor Dr Ir Ahmad Junaedi, MSi; Prof Dr Ir Didy Sopandie, MAgr; Dr Ir Sugiyanta, MSi; dan Dr Ir Purwono, MS. Dan penguji luar komisi pada ujian terbuka adalah Dr Ir Iskandar Lubis, MS dan Dr Ir Moh. Ismail Wahab, Zarwazi menyebutkan bahwa untuk menjawab berbagai masalah dalam memenuhi kebutuhan mereka disuatu wilayah budaya tertentu yang telah berkembang sebagai hasil dari proses hubungan timbal balik antara manusia dengan lingkungannya, yakni kearifan lokal.

Diterangkan bahwa kearifan lokal dapat menjadi sumber inspirasi dan sumber teknologi untuk mewujudkan dunia tanpa kelaparan. Planet bumi tanpa kelaparan merupakan komitmen bersama negara-negara di dunia untuk mewujudkan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau Sustainable Development Goals nomor 2 (TPB/SDGs 2). “Kita bisa padukan kearifan lokal dengan pertanian modern dengan basis riset untuk mengatasi krisis pangan,” terangnya.

Dalam kasus tersebut Zarwazi lebih jauh meneliti tentang kearifan lokal masyarakat Tanah Datar di Sumatera Barat yang membudidayakan padi dengan sistem salibu. 

Kata ‘salibu’ merupakan akronim dari beragam istilah yang berkembang di Kabupaten Tanah Datar yaitu salinan ibu, salinan satu ibu, atau susunan ibu. “Makna sederhananya adalah padi cukup ditanam sekali, tetapi dapat dipanen berkali-kali. Setelah batang padi dipotong untuk panen, maka anakan yang tumbuh setelah panen..dikepras /dipotong kembali utk ke-dua kali, dirawat kembali hingga menghasilkan padi lagi,” ungkap Zarwazi.

Batang padi yang tumbuh pertamakali dianggap ‘ibu’, sedangkan anakannya dianggap sebagai ‘salinan’ ibunya karena produksinya mirip. Menurutnya, teknik salibu sebetulnya kultur lama bertanam padi di daerah lain seperti di Suku Jawa yang disebut ratun atau singgang. Sementara di Suku Sunda disebut turiang. Ia juga dikenal di India, Jepang, Amerika Serikat, Filipina, Brasil, Kolombia, Swizland, Thailand, dan Taiwan. “Salibu di Tanah Datar hasilnya lebih baik karena hasil panen dapat menyamai panen pertama oleh ibunya,”.

Dari pengamatan dan penelitaannya dibeberapa wilayah Zarwazi menegaskan bahwa sistem ratun atau singgang itu memang ditinggalkan karena produksinya rendah.

 "Rata-rata hanya ¼ hingga ½ dari panen pertama sehingga dianggap tidak ekonomis. Umumnya hasil padi ratun hanya untuk pakan bebek yang digembalakan di sawah saat bera, Toh, masyarakat Tanah Datar tetap merawat tradisi salibu karena memiliki teknik spesifik", tegasnya

Riset Zarwazi mengungkap tidak semua padi dapat digunakan untuk ratun alasanya sebutkan pak kenapa tdk semua padi tidak bisa untuk ratun

Dalam penelitianya ada beberapa varietas padi yang diuji dan mampu mendekati, setara, atau melampaui produksi induknya. Varietas-vareitas tersebut adalah varietas Batang Piaman yang hasilnya 131,5% lebih tinggi dari induknya. Demikian pula Inpari 10 (109,5%), Inpari 43 green super rice (GSR) (105,9%), Inpari 19 (95,5%), Ketan Grendel (90,7%), dan Cisokan (101,4%). “Penampilan sisa tunggul jerami varietas tersebut berbatang besar, kokoh, hijau, serta daun lebat,” kata Zarwazi.

Lalu Zarwazi juga mengungkap kunci keberhasilan ratun salibu adalah pemotongan ulang pangkal jerami 7 hari setelah panen. Tunggul jerami yang tersisa dipotong pada jarak 5 cm di atas permukaan tanah. Pada ratun konvensional hal tersebut tidak dilakukan. Teknik itu membuat pertumbuhan anakan padi seragam. Demikian pula perakaran yang kemudian muncul mampu menjangkau tanah sehingga proses penyerapan hara dari tanah berlangsung kembali. Pemotongan juga membuat produksi hormon auksin dan sitokinin terpicu.

Rendahnya padi ratun konvensional yang tanpa pemotongan tunggul jerami disebabkan posisi akar yang muncul terlalu tinggi. Dampaknya akar yang tumbuh tidak mampu menjangkau tanah. “Hasil panen rendah karena nutrisi yang mengisi malai-malai padi mengandalkan nutrisi yang tersisa pada tanaman induk yang menyelesaikan siklusnya. Berbeda dengan ratun modifikasi salibu nutrisi dipasok juga dari tanah dan pupuk yang diberikan,” kata Zarwazi. Produksi ratun modifikasi salibu benar-benar bisa sama atau atau kurang sedikit atau lebih tinggi dari produksi tanaman induknya. Perhektar rata rata 80-90 % dibawah produksi induknya atau 110-120 % lebih tinggi dari produksi tanaman induknya, contoh pada ratun modifikasi salibu varietas Inpari 43 Agritan GSR jika disalibukan 2 kali (1 musim tanaman induk-2 musim ratun Salibu= 3 musim tanam), produksi rata-rata per hektar per tahun sekitar 22.1 ton (, kata Zarwazi. sebutkan per tahun yang dimaksud setara berapa musim tanam pak

Menurut Moh. Ismail Wahab yang juga Direktur Serelia pada Dirjen Tanaman Pengan, Kementrian Pertanian, disertasi yang dihasilkan Lalu Zarwazi berkontribusi besar bagi Kementerian Pertanian. “Hasil riset ini membuat kami percaya diri mempromosikan ratun salibu diterapkan pada daerah-daerah tertentu yang cocok dengan varietas yang juga cocok. Hasil riset ini juga membuka peluang riset berikutnya seperti kombinasi ratun salibu dengan jajar legowo maupun hazton yang juga berkembang di masyarakat,” kata Ismail.

Bahkan menurut Ismail, teknik ratun salibu dapat juga dikombinasikan dengan pertanian modern yang telah menerapkan combine harvester. “Penelitian ini membuktikan kearifan lokal dapat digabungkan dengan pertanian modern sehingga upaya dunia mewujudkan bumi tanpa kelaparan dapat berjalan,” kata Ismail.*

Kenapa Salibu di Tanah Datar hasilnya lebih baik karena hasil panen dapat menyamai panen pertama oleh ibunya dan daerah lain tidak cocok? kondisi geografis atau apa, sebutkan.

Kita perlu pemetaan daerah yang sesuai dan cocok untuk sistem budi daya ratun modifikasi salibu, karena system ini bersifat spesifik lokasi, terutama daerah yang memiliki ciri lingkungan yang sama atau mendekati daerah asal salibu, sperti; kelembapan tanah, air yang selalu tersedia dengan irigasi yang baik, bukan endemic OPT utama padi, komunitas petani yang bersedia berbudi daya ratun modifikasi salibu. Sehingga kita dapat mengebangkan system budi daya ini ke seluruh pelosok Indonesia.

Terutama Analisis usaha tani ratun modifikasi salibu telah dilakukan oleh beberapa peneliti di BPTP Sumatera Barat yang tergabung di kelompok Pengkaji Sosial ekonomi, bahwa ratun modifikasi salibu lebih menguntungkan. Keuntungan makin besar ketika beberapa input produksi pada system budi daya ratun salibu, tidak dikeluarkan seperti; pengolahan tanah hingga siap tanam, pembelian dan penyemaian benih, penanaman, pengurangan interval penyiangan. Dari input ini saja telah memangkas tidak kurang dari Rp 4.200.000 pada ratun modifikai salibu 1 (tanaman generasi ke-2) dan seterusnya. Perkiraan keuntungan bagi petani bisa mencapai Rp 17.374.000 dengan R/C 3.5. 

misal daerah lain rendah karena..... apa yang membedakan

secara analisa usaha tani keuntungan petani spt apa?


Kolom Komentar

You must login to comment...