Stok Beras di Jabar Aman Sampai Lebaran 2024, Warga Diminta Tak Panik

Jurnalis Pangannews

Selasa, 13 Pebruari 2024 12:10 WIB

news
Pimpinan Perum Bulog Jabar, M Attar Rizal (Bulog Jabar)

PanganNews.id, Bandung -  Perum Bulog Wilayah Jawa Barat memastikan stok beras hingga lebaran Idul Fitri 2024 masih aman. Ia meminta warga untuk tidak panik atas minimnya stok beras.  

Pimpinan Perum Bulog Jabar, M Attar Rizal menyebutkan stok beras saat ini mencapai 93 ribu ton sehingga cukup untuk memenuhi kebutuhan lebaran dan pascalebaran di Jawa Barat. 

“Stok beras yang dikuasai oleh Bulog Jabar sebesar 93 ribu ton dan dalam perjalan ada sebanyak 40 ribu ton, jadi total stok Beras di Bulog Jawa Barat akan mencapai 133 ribu ton,” kata Attar Selasa (13/2/2024).

Attar mengaku akan terus mendistribusikan stok beras ke pasaran, sesuai dengan perintah dari Bulog Pusat dalam menyikapi kondisi kenaikan harga beras saat ini.

“Stok ini akan kami gunakan untuk kegiatan penyaluran beras program Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP) baik untuk pasar tradisional maupun ritel modern serta untuk kegiatan Gerakan Pangan Murah (GPM),” kata dia.

Pihaknya terus memperluas jangkauan pasar di seluruh kabupaten dan kota yang ada di Jabar untuk mendistribusikan beras SPHP pada tahun ini.

“Dari awal Januari kemarin kami sudah menggelontorkan sebanyak 17 ribu ton beras SPHP ke pasar-pasar, baik tradisional maupun modern,” katanya.

Menurut dia, strategi memperluas penyaluran ke pasar itu dilakukan agar semakin banyak pasokan beras SPHP. Langkah tersebut diharapkan semakin menekan harga beras.

“Untuk mengatasi gejolak kenaikan harga dan daya beli, kami menyalurkan beras SPHP serta operasi pasar dengan bekerja sama dengan pemerintah daerah. Tahun kemarin kami berhasil meredam kenaikan harga beras dengan cara ini," kata dia.

Selain itu, Attar memastikan penyaluran bantuan pangan beras untuk alokasi bulan Februari akan kembali dilanjutkan setelah pemungutan suara Pemilu 2024 selesai.

“Untuk bantuan pangan ini sementara dihentikan dahulu penyalurannya dari tanggal 8 hingga 14 Februari 2024. Setelah pemilu penyaluran bantuan pangan akan kembali kami teruskan,” katanya.


Penulis: Egi Abdul Mugni 
Editor: R Muttaqien


Kolom Komentar

You must login to comment...